1407 - 1447في انتظار وجود المهدي

1407 - 1447في انتظار وجود المهدي


 
HomePortalCalendarFAQSearchMemberlistUsergroupsRegisterLog in

Share | 
 

 In memory of Aminah Assilmi - Renowned female Scholar

View previous topic View next topic Go down 
AuthorMessage
nabila



Posts : 2
Join date : 2010-04-11

PostSubject: In memory of Aminah Assilmi - Renowned female Scholar   Sun Apr 11, 2010 12:15 pm



بسم الله الرحمن الرحيم

Assilmi Aminah adalah seorang sarjana terkenal wanita Islam ia berkeliling Amerika Syarikat untuk memberikan ceramah, cerita peribadinya telah dikagumi ratusan individu, dia juga Presiden International Union of Muslim Women, organisasi yang memiliki banyak prestasi di bawah ikat pinggang nya.

"Saya sangat senang bahawa saya seorang Muslim. Islam adalah hidupku. Islam adalah detak jantung saya. Islam adalah darah yang program melalui pembuluh darahku. Islam adalah kekuatanku. Islam adalah hidupku begitu indah dan menyenangkan. Tanpa Islam bukan apa-apa, dan harus Allah pernah memalingkan wajah-Nya yang luar biasa dari saya, saya tidak boleh bertahan hidup. " Aminah Assilmi

Semuanya bermula dengan sebuah glitch komputer.

Dia adalah seorang gadis Southern Baptist, seorang feminis radikal, dan wartawan. Dia adalah seorang gadis dengan kaliber yang tidak biasa, yang unggul di sekolah, menerima biasiswa, menjalankan perniagaan sendiri, dan bersaing dengan profesional dan mendapatkan penghargaan - semua ini sementara dia akan kuliah. Kemudian suatu hari komputer terjadi kesalahan yang membuatnya memuat misi sebagai seorang Kristian yang taat. Akhirnya, bagaimanapun, itu menghasilkan menjadi sesuatu yang bertentangan dan mengubah hidupnya sepenuhnya sekitar.

Itu 1975 ketika untuk komputer pertama kali digunakan untuk pra-mendaftar untuk kelas di kampus nya. Dia sedang bekerja di gelar di atas Rekreasi. Dia pra-berdaftar untuk kelas dan kemudian pergi ke Oklahoma City untuk mengurus perniagaan. kembali wanita itu tertunda dan dia kembali kuliah dua minggu ke dalam kelas. Membuat bekerja dengan tidak dijawab tidak masalah baginya, tapi ia terkejut mendapati bahawa komputer-nya keliru berdaftar untuk kelas Theatre, sebuah kelas dimana para pelajar akan diperlukan untuk tampil di depan orang lain. Dia adalah seorang gadis yang sangat pendiam dan dia merasa ngeri memikirkan tampil di depan orang lain. Dia tidak bisa drop kelas kerana sudah terlambat
Gagal kelas juga bukan pilihan, kerana ia menerima biasiswa yang membayar wang sekolah dan menerima F''akan membahayakan itu.

Disarankan oleh suaminya, dia pergi kepada guru untuk bekerja beberapa alternatif lain untuk melakukan, seperti mempersiapkan kostum, dll tertanggung oleh guru bahawa dia akan cuba untuk membantunya, dia pergi ke kelas seterusnya dan terkejut oleh apa yang dia melihat. Kelas penuh dengan orang Arab dan "joki unta". Itu cukup baginya. Dia datang ke rumah dan memutuskan untuk tidak kembali ke kelas lagi. Tidak mungkin baginya untuk berada di tengah-tengah orang Arab. "Tidak mungkin aku akan duduk di bilik yang penuh dengan kafir kotor!"

Suaminya tenang seperti biasa. Dia menunjukkan kepadanya bahawa Tuhan mempunyai alasan untuk segala sesuatu dan bahawa ia harus memikirkan lagi sebelum berhenti. Selain itu, ada biasiswa yang membayar kuliahnya. Dia pergi pintu belakang terkunci selama 2 hari untuk berfikir. Ketika ia keluar, ia memutuskan untuk meneruskan kelas. Dia merasa bahawa Tuhan memberinya tugas untuk mengubah orang-orang Arab ke dalam Kristian.

Jadi dia akan mendapati dirinya dengan misi untuk menyelesaikan. Turun kelas, dia akan membincangkan Kristian dengan teman sekelas Arab-nya. "Saya meneruskan untuk menerangkan kepada mereka bagaimana mereka akan terbakar di api neraka selama-lamanya, jika mereka tidak menerima Yesus sebagai Penyelamat peribadi mereka. Mereka sangat sopan, tetapi tidak dikonversi. Kemudian, aku menjelaskan bagaimana Yesus mengasihi mereka dan telah mati di kayu salib untuk menyelamatkan mereka dari dosa-dosa mereka. Yang mereka harus lakukan adalah menerima dia ke dalam hati mereka "Mereka masih tidak mengubah, dan jadi dia memutuskan untuk melakukan sesuatu yang lain:" Saya memutuskan untuk membaca buku mereka sendiri untuk menunjukkan kepada mereka bahawa Islam adalah agama palsu dan Muhammad adalah. nabi palsu ".

Atas permintaan itu, seorang pelajar memberinya salinan Al-Quran dan buku lain tentang Islam. Dengan kedua buku dia mulai pada penelitiannya, yang dia terus untuk satu setengah tahun. Dia membaca Al-Quran secara penuh dan yang lain lima belas buku tentang Islam. Lalu dia kembali ke Al-Quran dan membacanya kembali. Selama kajian, dia mulai mencatat bahawa dia mendapati objek dan yang ia akan dapat digunakan untuk membuktikan bahawa Islam itu agama palsu.

Tanpa sedar, bagaimanapun, ia berubah dari dalam yang tidak luput dari perhatian suaminya. "Aku berubah, hanya dengan cara-cara kecil tapi cukup untuk mengganggunya. Kami sering pergi ke bar setiap hari Jumaat dan Sabtu, atau ke pesta, dan aku tidak lagi ingin pergi. Aku lebih tenang dan lebih jauh "Dia berhenti minum dan makan daging babi .. Suaminya curiga nya berselingkuh dengan lelaki lain, kerana "itu hanya untuk orang bahawa seorang wanita perubahan".

Akhirnya, ia diminta untuk pergi, dan dia akan mendapati dirinya tinggal di sebuah apartemen yang berasingan.
"Ketika saya pertama mulai untuk belajar Islam, saya tidak berharap untuk mencari apa yang saya perlukan atau inginkan dalam kehidupan peribadi saya. Sedikit yang saya tahu bahawa Islam akan mengubah hidup saya. Tidak ada manusia pernah bisa meyakinkan saya bahawa saya akhirnya akan berada di damai dan penuh dengan cinta dan sukacita kerana Islam. "

Sepanjang kali ini, dia terus belajar Islam dan walaupun ia berubah secara halus dari dalam, dia tetap seorang Kristian yang taat. Kemudian suatu hari, ada ketukan di pintu biliknya. Ini adalah seorang laki-laki jubah Muslim tradisional, yang tampaknya sebagai seorang lelaki "dalam gaun malam putih panjang dengan kain meja tempat-tempat merah dan putih di kepalanya". Namanya Abdul-Aziz Al-Syeikh dan ia didampingi oleh tiga orang lain dalam pakaian yang sama. Dia sangat tersinggung oleh orang-orang Muslim datang di baju tidur dan piyama. Dia lebih terkejut apabila Abdul-Aziz mengatakan bahawa dia mengerti bahawa dia menunggu untuk menjadi seorang Muslim. Dia menjawab bahawa dia adalah seorang Kristian dan ia tidak mempunyai rancangan untuk menjadi seorang Muslim. Namun, ia beberapa soalan untuk menanyakan apakah mereka punya masa.
Pada jemputan nya, mereka datang dalam. Dia sekarang dibesarkan pertanyaan dan keberatan yang ia mencatat sementara dia meneliti. "Aku tidak akan pernah lupa namanya", katanya Abdul-Aziz yang terbukti menjadi orang yang sangat sabar dan lembut-santun. "Dia sangat sabar dan dibahas setiap soalan dengan saya. Dia tidak pernah membuat saya merasa konyol atau soalan bodoh "Abdul-Aziz mendengar setiap pertanyaan dan keberatan dan menjelaskan hal itu dalam konteks yang tepat .. "Dia menjelaskan bahawa Allah telah memberitahu kita untuk mencari pengetahuan dan pertanyaan adalah salah satu cara untuk menyelesaikan itu. Ketika ia menjelaskan sesuatu, rasanya seperti menonton mawar terbuka - petal by petal, sampai mencapai kemuliaan penuh. Ketika saya mengatakan kepadanya bahawa saya tidak bersetuju dengan sesuatu dan mengapa, dia selalu bilang aku benar sampai titik tertentu. Lalu dia akan menunjukkan padaku bagaimana untuk melihat lebih dalam dan dari arah yang berbeza untuk mencapai pemahaman yang lebih lengkap. "
Ini tidak akan lama sebelum dia luaran akan tunduk kepada apa yang telah menghantar anda dalaman selama satu setengah tahun terakhir. Kemudian pada hari yang sama, gadis Southern Baptist ini akan menyatakan di depan Abdul-Aziz dan teman-temannya: "Aku bersaksi bahawa tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Rasul-Nya" Ini adalah 21 Mei 1977 ..

Penukaran kepada Islam, atau agama lain untuk masalah ini, tidak selalu merupakan hal yang mudah untuk dilakukan. Kecuali untuk beberapa yang berjaya, seorang Muslim baru biasanya menghadapi konsekuensi. Sang mualaf mungkin menghadapi isolasi dari keluarga dan teman-teman, jika tidak tekanan untuk kembali ke iman keluarga. Kadang-kadang, seorang mualaf memutuskan bahkan mungkin menghadapi kesulitan ekonomi, seperti dalam kes orang-orang yang diminta untuk meninggalkan rumah kerana memeluk Islam. Beberapa menukar berjaya untuk terus dihormati oleh keluarga dan teman-teman, tetapi kebanyakan dari mereka menghadapi kesulitan minor teruk terutama pada beberapa tahun pertama selepas penukaran.

Tetapi kesulitan yang Aminah Assilimi harus melalui dan pengorbanan yang dia perlu membuat demi keyakinan dan iman adalah hampir tidak pernah terjadi. Ada beberapa yang bisa mengandalkan begitu banyak pada Allah seperti dirinya, syarikat berdiri dan menghadapi cabaran, membuat sesaji, namun memelihara sikap positif dan mempengaruhi orang di sekitar dengan keindahan dari apa yang dia dijumpai dan yakini

Dia kehilangan sebahagian besar teman-temannya, kerana ia "tidak menyenangkan lagi". Ibunya tidak menerima dia menjadi seorang Muslim dan berharap bahawa itu adalah semangat sementara dan bahawa dia akan akan tumbuh keluar dari sana. "Kesehatannya ahli mental" kakak berfikir bahawa dia kehilangan fikirannya. Dia berusaha untuk menempatkan dirinya di institusi kesihatan mental.

Ayahnya adalah seorang yang tenang dan bijaksana. Orang-orang akan mendatanginya untuk meminta nasihat dan dia boleh sesiapa kemudahan dalam marabahaya. Tetapi ketika ia mendengar bahawa putrinya menjadi seorang Muslim, dia dimuat senapannya double-barel dan mula dalam perjalanan untuk membunuhnya. "Lebih baik dia mati daripada menderita di neraka yang paling dalam", katanya.
Dia sekarang tanpa teman dan tanpa keluarga.

Dia akan mula mengenakan tudung. Hari itu ia meletakkannya di, dia menyangkal pekerjaannya. Dia sekarang tanpa keluarga, teman, dan pekerjaan. Tapi pengorbanannya yang terbesar adalah belum datang.

Dia dan suaminya saling mencintai sangat banyak. Tapi saat ia mempelajari Islam, suaminya salah faham untuk perubahan tampak padanya. Dia menjadi lebih tenang dan berhenti pergi ke bar. perubahan nya terlihat padanya dan dia menduga nya berselingkuh dengan lelaki lain, untuk siapa dia pasti berubah. Dia tidak bisa menjelaskan kepadanya apa yang berlaku. "Tidak ada cara untuk membuat dia mengerti apa yang berubah kerana aku tidak tahu." Akhirnya ia memintanya untuk pergi dan dia mulai hidup berasingan.

Setelah ia menerima Islam secara terbuka, hal itu buruk. Sebuah perceraian sekarang tak dapat dielakkan. Ini adalah saat ketika Islam tidak banyak dikenal, apalagi mengerti untuk apa itu. Dia mempunyai dua anak kecil yang dicintainya mahal dan tahanan yang seharusnya berhak diberikan padanya. Tetapi dalam pelanggaran berat keadilan, dia ditolak tahanan mereka hanya kerana ia menjadi seorang Muslim. Sebelum memberikan keputusan rasmi, hakim menawarkan pilihan yang keras: baik meninggalkan Islam dan mendapatkan hak asuh anak-anak, atau menjaga Islam dan meninggalkan anak-anak. Dia diberikan 20 minit untuk membuat keputusan.

Dia mencintai anak-anaknya yang sangat mahal. Ini mungkin merupakan mimpi terburuk yang seorang ibu dapat memiliki: diminta untuk sengaja meninggalkan anaknya - tidak untuk satu hari, bulan, atau tahun, tapi selamanya. Di sisi lain, bagaimana mungkin dia menjaga Kebenaran jauh dari anak-anaknya dan hidup sebagai munafik? "Itu adalah 20 minit paling menyakitkan dalam hidup saya", katanya dalam sebuah wawancara. Bagi kita yang ibu dan ayah, terutama anak-anak muda, sedikit imajinasi diperlukan untuk merasakan rasa sakit dan siksaan bahawa ia harus telah berlalu setiap saat pada mereka 20 minit. Apa yang ditambah lebih banyak untuk rasa sakit adalah kerana menurut doktor, ia tidak pernah tahan anak lain kerana komplikasi tertentu.

"Aku berdoa seperti aku belum pernah dilakukan sebelum ini ... aku tahu bahawa tidak ada tempat yang lebih selamat bagi anak-anak saya untuk daripada di tangan Allah. Jika saya menyangkal-Nya, tidak akan ada jalan di masa depan anak-anak saya untuk menunjukkan keajaiban yang dengan Allah. "

Dia memutuskan untuk mempertahankan Islam. Her dua anak tersayang - satu anak kecil dan satu gadis kecil - diambil darinya dan diberikan kepada bekas suaminya.

Untuk seorang ibu, apakah ada pengorbanan yang lebih besar dari ini - pengorbanan yang dilakukan tanpa alasan bahan tapi hanya untuk iman dan keyakinan?

"Saya meninggalkan mahkamah mengetahui bahawa hidup tanpa bayi saya akan sangat sulit. Hatiku berdarah, walaupun aku tahu, di dalam, saya telah melakukan hal yang benar ". Dia menemukan kemudahan dalam ayat berikut Al-Quran:

Tidak ada Tuhan selain Dia,-yang Hidup, Self-hidup dari, Kekal. tidur Tidak ada yang bisa menangkap Dia tidak tidur. Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Siapakah yang memberi syafaat di hadapan-Nya kecuali sebagaimana Dia izin-? Dia mengetahui apa yang (appeareth untuk makhluk-Nya sebagai) sebelum atau selepas atau di belakang mereka. Kompas juga harus mereka sedikit pun dari pengetahuan-Nya kecuali sebagaimana Dia kehendaki. Sesungguhnya Arasy-Nya melanjutkan selama langit dan bumi, dan Dia feeleth tidak kelelahan dalam menjaga dan memelihara mereka kerana Dia adalah Yang Maha Tinggi, Mahkamah Agung (dalam kemuliaan). (Quran 2: 255)
Mungkin hawa terlalu tipis Colorado keadilan. Atau mungkin ada rencana Allah dalam skim yang lebih besar urusan. Aminah Assilimi kemudian melawan dan membawa kes ke media. Walaupun ia tidak mendapatkan hak asuh anak-anaknya lagi, perubahan dibuat dalam undang-undang Colorado yang satu tidak dapat dinafikan tahanan anak atas dasar agama nya.

Sesungguhnya mencintai Allah dan rahmat menelan begitu banyak itu, seakan, dia telah diberikan batu ujian Islam. Mana pun dia pergi, orang tersentuh dengan kata-kata yang indah dan sopan santun Islam dan menjadi muslim.
Dengan menerima Islam, ia menjadi orang yang berubah, dan orang yang jauh lebih baik. Begitu banyak sehingga keluarga, kerabat, dan orang-orang di sekitarnya mulai menghargai kelakuan dan iman yang membawa perubahan tersebut dalam dirinya. Walaupun reaksi pertama keluarganya, ia tetap berkaitan dengan mereka dan dialamatkan mereka dengan hormat dan kerendahan hati, seperti Al-Quran memerintahkan Muslim untuk melakukannya. Dia akan menghantar kad kepada orangtuanya pada kesempatan yang berbeza, tetapi ia akan selalu menuliskan sebuah ayat dari Al-Quran atau Hadis tanpa menyebutkan sumber kata-kata yang indah seperti kebijaksanaan. Tak lama sebelum ia mulai membuat pengaruh positif di antara ahli keluarganya.

Yang pertama masuk Islam adalah nenek nya. Dia lebih dari 100 tahun. Segera setelah menerima Islam, dia meninggal. "Pada hari ia diucapkan Syahadah, semua kelakuan buruk dia telah dihapuskan, sementara perbuatan baiknya dipelihara. Dia meninggal begitu cepat setelah menerima Islam yang saya tahu "bukunya" pasti menjadi berat pada sisi baik. Ini seperti mengisi saya dengan sukacita! "

Kemudian masuk Islam adalah ayahnya, yang ingin membunuhnya setelah ia menjadi muslim. Jadi ia membawa kisah hidup Umar bin Khattab. Umar adalah seorang sahabat Nabi yang dianiaya Muslim awal sebelum dia masuk Islam. Ketika ia mendengar suatu hari kakaknya menjadi seorang Muslim, ia pergi dengan pedang terbuka untuk membunuhnya. Tapi setelah mendengar beberapa ayat dari Al-Quran bahawa kakaknya itu membaca, ia mengakui kebenaran dan terus pergi ke Nabi dan menerima Islam.

Dua tahun setelah dia (Assilmi) menerima Islam, ibunya menelefon dan mengatakan bahawa dia menghargai iman dan berharap bahawa dia akan menyimpannya. Beberapa tahun kemudian, dia menelefon lagi dan bertanya padanya tentang apa yang perlu dilakukan untuk menjadi seorang Muslim. Assilmi menjawab bahawa orang harus percaya bahawa hanya ada satu Allah dan Muhammad adalah Rasul-Nya. "Setiap orang bodoh tahu itu. Tapi apa yang harus anda lakukan? ", Dia bertanya lagi. Dia menjawab bahawa jika itu yang ia percaya, maka dia sudah seorang Muslim! Pada saat ini, ibunya berkata, "Yah ... OK. Tapi jangan beritahu ayahmu dulu ".

Dia tidak sedar bahawa suaminya (ayah langkah Assilmi's) mempunyai perbualan yang sama dengan beberapa minggu sebelumnya. Jadi dua hidup bersama sebagai Muslim selama bertahun-tahun di rahsia tanpa mengetahui bahawa yang lain juga seorang Muslim. Adiknya yang ingin memasukkannya ke institusi mental menerima Islam juga. Dia harus sedar bahawa memang menjadi muslim yang paling sihat dan suara hal yang harus dilakukan.

Putranya, setelah menjadi dewasa, menerima Islam. Ketika ia berbalik 21, dia memanggilnya dan berkata bahawa dia ingin menjadi seorang Muslim.

Enam belas tahun selepas perceraian, bekas suaminya juga menerima Islam. Dia mengatakan bahawa dia telah mengamatinya selama enam belas tahun dan ingin putrinya mempunyai agama yang sama yang ia miliki. Dia datang padanya dan meminta maaf atas apa yang telah dilakukannya. Dia adalah seorang lelaki yang sangat bagus dan Assilimi telah memaafkannya lama.

Mungkin baginya hadiah terbesar adalah belum datang. Assilmi kemudian berkahwin dengan orang lain, dan walaupun vonis doktor bahawa dia tidak pernah bisa hamil anak lain, Allah diberkati dengan seorang pemuda tampan. Jika Allah (SWT) membuat hadiah kepada seseorang, yang boleh menghalang-Nya? Ini benar-benar suatu berkat yang indah dari Allah (SWT), dan ia menamakan anak itu "Barakah

Pengorbanan yang dibuat Assilmi demi Allah (SWT) adalah luar biasa. Dan Allah (SWT) berbalik dalam belas kasih padanya dan dihargai dengan berkat besar. Keluarganya dibuang setelah dia menerima Islam, dan sekarang oleh rahmat Allah, sebahagian besar dari mereka adalah Muslim. Dia kehilangan teman-temannya kerana Islam, dan sekarang dia sedang dicintai oleh begitu banyak. "Teman yang mencintai datang entah dari mana", katanya. berkat Allah datang kepadanya sehingga mana pun dia pergi orang tersentuh dengan keindahan Islam dan menerima kebenaran. Baik Muslim dan bukan-Muslim sekarang datang padanya untuk meminta nasihat dan kaunseling.

Dia kehilangan pekerjaan kerana memakai tudung, dan sekarang dia adalah Presiden Kesatuan Perempuan Muslim Antarabangsa. Dia memberikan ceramah kebangsaan dan permintaan tinggi. Itu organisasinya yang berjaya melobi untuk "Idul Stamp" dan itu diluluskan oleh Amerika Syarikat Postal Service, tapi butuh bertahun-tahun bekerja. Dia sekarang bekerja pada pembuatan Hari Idul Fitri sebagai hari cuti kebangsaan.

Dia sangat percaya pada cinta dan rahmat Allah dan dia tidak pernah kehilangan iman pada-Nya. Dia pernah didiagnosa menderita kanser beberapa tahun lalu. Doktor mengatakan bahawa pada stadium lanjut dan bahawa ia akan hidup selama satu tahun. Tetapi imannya kepada Allah (swt) tetap kuat. "Kita semua harus mati. Saya yakin bahawa rasa sakit yang saya mengalami berkat-berkat yang terkandung "Sebagai contoh cemerlang. Berapa banyak orang bisa mencintai Allah, ia menyebutkan tentang seorang teman bernama Karim Al-Misawi yang meninggal kerana barah ketika dia berada di 20 nya:
"Tak lama sebelum ia meninggal, ia mengatakan bahawa Allah benar-benar Maha Mengasihani Orang ini berada di penderitaan luar biasa dan memancar dengan kasih Allah .. Dia berkata:" Allah menghendaki bahawa saya perlu masuk syurga dengan sebuah buku yang bersih. "Mengalami kematian-Nya memberiku sesuatu untuk berfikir tentang Dia telah mengajarkan saya tentang cinta Allah dan rahmat .. "

Aminah Assilmi, seorang aktivis Muslim komuniti kebangsaan, sarjana dan pemimpin yang meninggal 6 Mac 2010 dalam kemalangan kereta di luar Newport, Tenn Dia kembali dengan anaknya dari ceramah di New York. Anaknya, yang terluka dalam kemalangan itu, dibawa ke rumah sakit di Knoxville.

Semoga Allah meluaskan kuburnya dengan rahmat-Nya, Ameen.

Semoga Allah menerima pengorbanan nya untuk masyarakat dan untuk-Nya Deen, Ameen.

Semoga Allah mengilhami kita untuk mengikuti contoh nya kesederhanaan, tidak mementingkan diri sendiri, dan pengabdian, Ameen.

"Kepunyaan Allah-lah apa yang Dia mengambil milik dan kepada-Nya apa yang Dia memberi. Dan ada masa yang ditetapkan oleh-Nya untuk semuanya."

Al-Fatihah
Back to top Go down
View user profile
 
In memory of Aminah Assilmi - Renowned female Scholar
View previous topic View next topic Back to top 
Page 1 of 1
 Similar topics
-
» Jamaican female race driver takes spotlight in Discovery Channel series
» In Loving memory of my son Neo
» When the face of evil is female
» Male VS Female voices
» Memory limit for Gallery

Permissions in this forum:You cannot reply to topics in this forum
1407 - 1447في انتظار وجود المهدي  :: FORUM :: FORUM SEMBANG-
Jump to: